Senyumlah Walaupun Sakit Gigi

0

Anda tentu pernah sakit gigi, entah itu saat masih kecil, remaja ataupun dewasa. Ketika sakit gigi itu datang perasaan anda akan bercampur aduk antara marah, sakit dan jengkel. Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati tidak berlaku kata-kata itu, saat sakit gigi itu terjadi. Kata-kata yang tepat saat itu adalah lebih baik sakit hati daripada sakit gigi. Karena ketika sakit hati anda bisa curhat kepada teman, sahabat ataupun kerabat dekat. Tapi kalau sakit gigi, anda tidak bisa membaginya. Anda pasti diam seribu bahasa dan malu keluar rumah karena, pembengkakan terjadi pada gigi yang sakit.

Tahukah anda,  penyebab sakit gigi? Penyebab sakit gigi umum meliputi : 


Gigi Berlubang & Abses Gigi

Gigi berlubang (karies dentis) merupakan kerusakan enamel, dentin dan semen yang berlangsung secara progresif. Enamel adalah putih terluar permukaan yang keras dan dentin adalah lapisan kuning tepat di bawah enamel. Kedua lapisan berfungsi melindungi jaringan hidup dalam gigi disebut pulp, dimana pembuluh darah dan saraf berada. bakteri tertentu dalam mulut mengubah gula sederhana menjadi asam. Asam melunakkan dan (bersama dengan air liur) melarutkan enamel dan dentin, membuat gigi berlubang.

 

Penyakit Gusi

Penyebab paling umum kedua sakit gigi adalah penyakit gusi (penyakit periodontal). Penyakit gusi mengacu pada peradangan pada jaringan lunak (gusi) dan hilangnya secara abnormal tulang yang mengelilingi dan memegang gigi di tempatnya. Penyakit gusi disebabkan oleh racun yang dikeluarkan oleh bakteri tertentu dalam “plak” yang menumpuk dari waktu ke waktu sepanjang dan di bawah garis gusi. Plak ini adalah campuran dari makanan, air liur, dan bakteri. Gejala awal penyakit gusi ini adalah berdarahnya gusi tanpa rasa sakit. Jika timbul rasa nyeri maka ini menandakan gejala penyakit gusi sudah lebih parah sebagai akibat dari hilangnya tulang di sekitar gigi dan mengarah pada pembentukan kantong gusi dalam. Bakteri dalam kantong menyebabkan infeksi gusi, bengkak, nyeri, dan kerusakan tulang lebih lanjut. Penyakit gusi tingkat lanjut dapat menyebabkan tanggalnya gigi yang sehat. Penyakit gusi ini banyak terkomplikasi oleh faktor-faktor seperti kebersihan mulut yang buruk, riwayat keluarga penyakit gusi, merokok, dan sejarah keluarga diabetes.

 

Akar Gigi Sensitif


Sakit gigi juga bisa disebabkan oleh akar gigi terbuka. Biasanya, akar lebih rendah adalah dua pertiga dari gigi yang biasanya dikubur di tulang. Racun bakteri melarutkan tulang sekitar akar dan menyebabkan gusi dan tulang surut, memperlihatkan akar. Kondisi akar terkena disebut “resesi.” Akar terbuka dapat menjadi sangat sensitif terhadap makanan dingin, panas, dan asam karena mereka tidak lagi dilindungi oleh gusi sehat dan tulang.

 

Sindrom Gigi Retak (Cracked Tooth Syndrome)


Sindrom gigi retak (Cracked Tooth Syndrome) mengacu pada sakit gigi yang disebabkan oleh gigi patah (gigi fraktur) tanpa rongga berhubungan atau penyakit gusi lanjut. Menggigit pada area gigi fraktur dapat menyebabkan nyeri tajam parah. Patah tulang ini biasanya karena mengunyah atau menggigit benda keras seperti permen keras, pensil, kacang, dll dokter gigi anda biasanya dapat mendeteksi fraktur dengan mengecat pewarna khusus pada gigi retak atau bersinar lampu khusus pada gigi. Pengobatan biasanya melibatkan melindungi gigi dengan mahkota penuh cakupan yang terbuat dari emas dan / atau porselen. Namun, jika menempatkan sebuah mahkota tidak meringankan gejala nyeri, prosedur saluran akar mungkin diperlukan.

 

Gangguan Temporomandibular Joint (TMJ)

Gangguan dari sendi temporomandibular dapat menyebabkan rasa sakit yang biasanya terjadi dalam atau di sekitar telinga atau rahang bawah. Engsel TMJ rahang bawah (mandibula) untuk tengkorak dan bertanggung jawab atas kemampuan untuk mengunyah atau berbicara. gangguan TMJ dapat disebabkan oleh berbagai jenis masalah seperti cedera arthritis (seperti pukulan untuk wajah) atau kelelahan otot rahang dari biasa mengepalkan atau penggiling gigi. Kebiasaan mengepalkan atau penggiling gigi, kondisi yang disebut “bruxism,” dapat menyebabkan rasa sakit pada sendi, otot rahang, dan gigi yang terlibat. Bruxism sering karena hidup “stres,” sejarah keluarga bruxism, dan keselarasan menggigit miskin. Kadang-kadang, otot-otot sekitar sendi rahang yang digunakan untuk mengunyah dapat pergi ke kejang, menyebabkan rasa sakit kepala dan leher dan kesulitan membuka mulut normal. Kejang otot ini diperburuk oleh mengunyah atau oleh stres, yang menyebabkan pasien untuk mengepalkan gigi dan lebih mengencangkan otot-otot ini. Sementara nyeri TMJ juga dapat hasil dari perawatan gigi yang baru atau oleh trauma ekstraksi gigi bungsu dampak.

Impaksi & Erosi Gigi

Sakit gigi bisa berasal dari gigi yang telah gagal tumbuh ke dalam posisi yang tepat dan tetap di bawah gusi dan/ atau tulang. Ketika molar ketiga (gigi geraham terakhir di bagian belakang) hendak tumbuh, gusi di sekitarnya dapat menjadi meradang dan bengkak. Gigi tetangganya terkena dampak dan menyebabkan rasa sakit ketika mereka memberikan tekanan ke gigi atau tulang dan meradang dan / atau terinfeksi. 

 

Ketidakseimbangan Hormon

Ketidakseimbangan hormon biasanya terjadi pada kaum perempuan. Perempuan dapat mengalami hingga 4 kali ketidakseimbangan hormon selama siklus hidupnya yakni pada masa pubertas, menstruasi, menopause dan kehamilan. Ketidakseimbangan hormon tersebut menyebabkan berbagai masalah kesehatan. Hal yang paling mempengaruhi kesehatan perempuan adalah pada saat menjelang menstruasi dibandingkan dengan tiga masa lainnya. Berkaitan dengan kesehatan gigi dan mulut, gangguannya antara lain peradangan gusi dan jaringan periodontal. Jaringan gingival memiliki banyak reseptor estrogen yang akan merespons fluktuasi hormon. Inilah yang menyebabkan perempuan cenderung lebih sering mengalami sakit gigi dibandingkan dengan pria.

 

Cara pencegahannya:

 Pertama : Tidak menambahkan ekstra gula kedalam makanan ataupun              minuman

 Kedua   :  Hindari Makanan yang lengket seperti coklat, dodol, permen yang lembek,  ketan dll.

Ketiga   : Makan buah, jagung, biskuit kasar yang asin sebagai camilan menggantikan makanan manis.

Keempat  :Jika ingin mengkonsumsi makanan dan minuman yang manis ada baik setelah konsumsi anda berkumur dengan air putih.

Kelima :   Pemberian fluorida untuk menguatkan gigi

Keenam : Sikat gigi yang efisien untuk melepaskan dental plaque

Ketujuh  :  Perawatan gigi secara teratur ke Dokter Gigi

 

Ucapkan selamat tinggal pada sakit gigi. Jika mulai sekarang anda menerapkan hidup sehat dengan gosok gigi secara teratur.

About author

No comments

LAGU BARU UNTUK NGAMEN DI TUNJUNGAN

(Minggu, 4 Januari 2015). Ratusan orang yang memenuhi jalanan Tunjungan, Surabaya di depan Hotel Majapahit menghentikan kegiatannya sejenak untuk menyimak lagu yang dibawakan secara mencolok ...
WP-Backgrounds by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann